Juventus Bicara dengan Antonio Conte Jika Massimiliano Allegri Pergi

19 April 2019

Kredit Gambar: Waktu Sepak Bola Ini

Juventus ingin kembali ke akar mereka, karena mereka menganggap Antonio Conte sebagai pengganti Massimiliano Allegri, jika mantan memutuskan untuk pergi musim panas ini.

Allegri akan dirindukan jika memutuskan untuk meninggalkan Nyonya Tua

Setelah saran bahwa dia bisa meninggalkan Juventus setelah kampanye saat ini berakhir, Allegri membantah laporan tersebut dengan bersikeras dia akan tetap setia kepada Nyonya Tua setelah musim ini, menurut situs taruhan online di Italia.

Tapi itu tidak menghentikan klub untuk mempertimbangkan opsi mereka jika pemain berusia 51 tahun itu benar-benar meninggalkan Allianz Arena. Dan pria yang muncul sebagai kandidat potensial sebenarnya adalah mantan manajer mereka sebelum Allegri – Conte.

“Saya masih tidak tahu ke mana saya akan pergi,” kata pria Italia itu dalam sebuah talk show baru-baru ini. “Tapi yang pasti saya akan memilih tim yang memiliki proyek yang meyakinkan saya.”

Allegri mengambil alih Juventus jelang musim 2014/15, dan di musim pertamanya ia berhasil membawa klub ke final Liga Champions, di mana mereka kalah dari Barcelona 3-1. Dua tahun kemudian ia mengulangi prestasi itu, tetapi tim Hitam Putih kembali kalah karena kali ini rival terbesar Barcelona, ​​Real Madrid, mengalahkan mereka 4-1 di final.

Tapi Allegri secara konsisten terus memenangkan Serie A, di samping trofi lainnya. Musim ini, mereka berada di jalur untuk gelar papan atas Italia lainnya, yang akan menjadi kemenangan domestik ke-8 berturut-turut.

Conte memiliki CV yang bagus dengan Juventus dan klub lain

Juventus telah mencapai final Liga Champions dua kali di bawah Allegri. Kredit Gambar: Yahoo! Olahraga

Ikatan Conte dengan Juventus berawal dari hari-hari sebelumnya sebagai manajer dengan klub. Dia bermain total 13 musim (1991-2004) untuk Nyonya Tua dari posisi lini tengah, membantu mereka memenangkan lima gelar Serie A, satu Coppa Italia, satu Piala UEFA dan trofi yang paling didambakan di sepak bola Eropa (dan satu yang telah menghindari Juventus dalam beberapa tahun terakhir) – Liga Champions.

Pada akhir musim 2003/04, Conte mengumumkan pengunduran dirinya dari permainan tetapi hanya dua tahun kemudian dia kembali ke bisnis, hanya kali ini sebagai manajer untuk Arezzo. Setelah periode singkat dan tidak membuahkan hasil, ia pindah ke Bari dan kemudian ke Atalanta, diikuti oleh Siena, yang semuanya dengan hasil buruk Conte mencatatkan hasil buruk.

Saat Juventus ingin kembali ke puncak sepakbola Eropa, mantan pemain legendaris mereka dianggap sebagai kandidat ideal untuk posisi manajerial, menurut situs taruhan sepakbola di Italia. Pengangkatannya pada tahun 2011 bertepatan dengan pembukaan stadion baru klub, yang sejak itu dicap sebagai Stadion Allianz.

Dengan Nyonya Tua itulah Conte menjadi manajer yang disegani; selama tiga tahun bersama klub, Juventus menikmati persentase kemenangan 67,1, meraih tiga gelar Serie A berturut-turut, bersama dengan dua Supercoppa Italiana.

Ketika tim nasional Italia datang memanggil pada musim panas 2014, Conte berkewajiban tetapi hanya tinggal untuk membimbing mereka ke putaran final Euro 2016, sebelum mengambil pekerjaan Chelsea yang terkenal sulit. Meskipun merebut Liga Premier di musim pertamanya dan Piala FA di musim keduanya, dia masih dipecat oleh Roman Abramovich musim panas lalu.

Sejak itu, pria Italia yang karismatik itu tidak memiliki pekerjaan di sepakbola.

Author: blogadmin

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *