Yaya Toure Menyebut Waktu untuk Karir Terkenal

15 Mei 2019

Kredit Gambar: TalkSPORT

Mantan bintang Barcelona dan Man City Yaya Toure telah mengumumkan pengunduran dirinya dari sepak bola setelah 17 tahun berkecimpung di dunia sepak bola.

Seorang legenda mengucapkan selamat tinggal pada sepak bola

Legenda Man City Yaya Toure akhirnya gantung sepatu 12 bulan setelah meninggalkan tim Etihad, setelah terakhir bermain untuk Olympiacos, situs taruhan sepak bola di Inggris melaporkan.

“Yaya telah memutuskan untuk mengakhiri karirnya sebagai juara,” komentar agen pemain Dimitri Seluk. “Pertandingan perpisahan yang diberikan Manchester City kepadanya, pada prinsipnya, adalah akhir sebenarnya dari karir bermainnya, tidak hanya di tim itu, tetapi secara umum.”

“Yaya adalah salah satu pemain terbaik di Afrika dan memiliki salah satu karir paling cemerlang dalam sejarah sepak bola Afrika, jadi harus meninggalkan sepak bola di puncaknya. Tentu setiap pesepakbola ingin bermain selama mungkin dan dari segi kondisi fisiknya. Yaya bisa melakukan ini pada level yang cukup tinggi untuk lima tahun ke depan.”

Menurut Seluk, Toure sudah mengantre untuk berkarir di manajemen, setelah mengumpulkan lencana kepelatihannya.

“Saya yakin dua tahun setelah Yaya mendapatkan lisensi kepelatihan Pro, dia akan memimpin salah satu klub yang serius dan meraih sukses besar di bidang kepelatihan. Sekarang dia sudah mulai mengambil langkah ke arah ini.”

Dari ketidakjelasan menjadi superstardom

Yava ToureToure menjadi kapten negaranya di Piala Afrika 2015. Kredit Gambar: RFI

Toure memulai karirnya dengan klub Belgia Beveren di musim 2001/02, sebagai talenta muda yang dengan cepat memaksakan dirinya karena perawakannya yang mengesankan tetapi juga kemampuan teknis. Setelah dua setengah musim, ia pindah ke Metalurh Donetsk yang sekarang sudah tidak berfungsi di Ukraina di mana ia hanya menghabiskan 18 bulan.

Setelah itu, Toure membuat persinggahan satu musim di Olympiacos sebelum pindah ke AS Monaco. Tidak butuh waktu lama bagi raksasa Eropa untuk memperhatikan keterampilannya, jadi setelah hanya satu tahun dengan tim dari Kerajaan, pemain Pantai Gading dipindahkan ke Barcelona, ​​​​di mana ia menjadi bagian integral dari skuad ketika mereka memenangkan sextuple. (La Liga, Copa del Rey, Liga Champions, Piala Super UEFA, Piala Super Spanyol dan Piala Dunia Antarklub FIFA) pada tahun 2009.

Nou Camp adalah tempat Toure menjadi nama rumah tangga, tetapi setelah tiga musim penuh trofi yang sukses, inilah saatnya untuk beralih ke proyek lain, dan itulah Man City datang dalam gambar.

Tidak ada yang menyangka Toure menghabiskan hampir satu dekade di Inggris ketika dia pindah ke Etihad pada 2010, tetapi dengan penampilan yang konsisten dia berhasil memperkuat posisinya di klub dengan tiga manajer terpisah.

Setelah tiga gelar Liga Premier – termasuk musim 2017/18 yang bersejarah (finalnya) yang membuat skuad dijuluki ‘Centurions’ untuk kampanye kemenangan 100 poin mereka – gelandang itu bergerak lagi, tetapi untuk terakhir kalinya.

Meskipun dikaitkan dengan tawaran di Cina dan Timur Tengah, Toure kembali ke Olympiacos untuk tugas kedua, hanya saja kali ini tidak sesukses yang pertama, karena ia hanya membuat lima penampilan untuk tim Yunani, menurut taruhan sepak bola. situs di Inggris.

Toure memimpin negaranya ke Piala Afrika 2015

Di panggung internasional, Toure membuat 101 penampilan untuk Pantai Gading antara 2004 dan 2015, dan mencetak 19 gol dalam prosesnya. Setelah mencapai puncak dengan negaranya pada tahun 2015 dengan memenangkan Piala Afrika tahun itu, segera setelah itu ia memutuskan sudah waktunya untuk memberikan lebih banyak kesempatan kepada anak-anak muda yang datang dan gantung sepatu dari sepak bola internasional.

Author: blogadmin

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *