Zinedine Zidane Ditunjuk Kembali sebagai Manajer Real Madrid

12 Maret 2019

Kredit Gambar: BBC

Zinedine Zidane telah kembali ke ruang istirahat Bernabeu hanya 10 bulan setelah meninggalkan pos.

Zidane bersemangat untuk memulai lagi

Setelah serangkaian hasil buruk baik di dalam negeri maupun di Eropa, Real Madrid telah memecat Santiago Solari dan memutuskan untuk menyerahkan pekerjaan itu kepada orang yang telah membawa mereka 3 gelar Liga Champions berturut-turut – Zinedine Zidane.

Mantra kedua pemain Prancis itu dengan klub benar-benar mengejutkan, mengingat dia meninggalkan posisi yang sama Mei lalu, hanya beberapa hari setelah memenangkan Liga Champions melawan Liverpool.

Pengangkatannya juga menandai manajer ketiga Real Madrid musim ini; Mantan manajer Spanyol Julen Lopetegei terpilih sebagai orang yang memimpin klub pasca Zidane, sebelum digantikan Solari yang kini juga kehilangan pekerjaannya.

Tidak ada yang bisa mengambil kegembiraan yang saya miliki untuk kembali ke pelatihan dan memastikan bahwa tim tampil lebih baik dari saya, ”kata pria berusia 46 tahun itu.

“Saya merasa baik dan senang bisa kembali. Saya senang bisa kembali bekerja di klub hebat ini dan dengan skuad pemain ini. Ketika presiden menelepon, hal pertama yang saya pikirkan adalah kembali dan inilah saya. Ini adalah hari yang penting dan saya di sini karena saya sangat mencintai klub ini.”

Meskipun situs taruhan sepak bola di Spanyol awalnya menghubungkan Jose Mourinho (mantan manajer Real Madrid lainnya) dengan posisi manajerial, hierarki Bernebau memilih untuk memberikan kepada pemenang Piala Dunia 1998 dengan Prancis.

Presiden Real Madrid Florentino Perez dikabarkan bersedia memberikan sanksi perombakan skuat besar-besaran dengan memberi Zidane transfer kitty senilai €300 juta. Secara luas diperkirakan pemain Chelsea Eden Hazard berada di puncak daftar target potensial, karena pria Prancis itu dikenal sebagai pengagum penyerang Belgia itu. Beberapa bintang lain dalam daftar adalah: Neymar, Kylian Mbappe dan Harry Kane, antara lain.

Bisakah Zinedine Zidane melakukan keajaiban untuk Real Madrid di kedatangannya yang kedua?

Pemain Prancis itu telah memberikan 3 gelar Liga Champions berturut-turut ke Real Madrid.
Kredit Gambar: SEBAGAI Bahasa Inggris

Real Madrid mendekam di posisi ke-3 di La Liga dengan 51 poin atas nama mereka, dan dengan hanya 11 pertandingan tersisa sampai akhir mereka harus memastikan untuk mengumpulkan poin sebanyak mungkin untuk tetap berada di 3 teratas. terbang tinggi jika mereka berada di urutan ke-3, tetapi bukan klub kerajaan; semuanya kecuali tempat pertama tidak dianggap cukup baik.

Lebih buruk lagi, bahkan rival sekota mereka Atletico Madrid duduk 5 poin di atas mereka di meja dan mereka tidak menunjukkan tanda-tanda mengalah posisi mereka. Barcelona di sisi lain adalah favorit liga per situs taruhan sepak bola di Spanyol, setelah mencapai posisi nyaman di puncak klasemen dengan 63 poin.

Ketika Real Madrid memberhentikan Rafael Benitezon pada 4 Januari 2016, mereka memutuskan untuk menyerahkan jabatan tersebut kepada Zidane yang tidak berpengalaman, yang, pada saat itu, hanya memiliki pengalaman manajerial dengan tim Real Madrid Castilla (pengaturan pemuda klub).

Setelah menandatangani kontrak dua setengah tahun dengan tim Bernabeu, para penggemar langsung menyukai pengangkatannya, mengingat dia adalah salah satu legenda klub terbesar yang telah membawa mereka mahkota Liga Champions ke-9 sebagai pemain pada tahun 2002.

Tidak ada yang mengharapkan dia melakukan sesuatu yang luar biasa, terutama karena dia tidak memiliki pengalaman sebelumnya mengelola tim di level atas. Meskipun demikian, Zidane melakukan kudeta besar-besaran ketika ia mengalahkan Atletico Madrid di final kompetisi elit Eropa di musim pertamanya sebagai manajer, dan dengan demikian mengantarkan Liga Champions ke-11.

Dia mengulangi prestasinya pada musim berikutnya dengan mengalahkan Juventus di final (tidak ada klub yang berhasil mempertahankan gelar CL dalam format kompetisi modern), sementara juga menambahkan gelar La Liga ke daftar pencapaiannya yang mengesankan.

Dan di musim ketiga dan terakhirnya (2017/18) bersama Los Balncos, Zidane mereplikasi kesuksesan tim dari tahun 1970-an (Ajax dan Bayern Munich) yang berhasil memenangkan 3 gelar Eropa berturut-turut.

Author: blogadmin

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *